Sedotan Besi Ternyata Lebih Berbahaya Daripada Sedotan Plastik

Selama waktu itu saya melakukan perjalanan di antara kedai kopi di Jakarta Selatan. Sama seperti pengunjung situs lainnya, saya juga membeli segelas kopi susu es karena kondisi cuaca yang hangat. Sampai pembelian kopi saya diberikan ke meja, saya melihat ada sesuatu yang berbeda, yaitu jerami yang digunakan. Jika Anda biasanya menggunakan plastik, di kedai kopi ini menawarkan sedotan untuk menjadi alat bantu konsumsi.

Kemungkinan adalah kedai kopi ini ingin mematuhi gerakan #NoPlasticStrawMovement atau gerakan tanpa sedotan plastik, yang menurutnya ingin menjadikan ini ramah lingkungan. Plastik itu sendiri adalah salah satu produk paling panjang untuk terurai.

Namun demikian, saya agak bingung jika saya benar-benar ingin melakukan proyek gerakan anti-plastik mengapa tidak pada saat yang sama kaca yang diperdagangkan tidak memiliki produk plastik. Satu peluang adalah bahwa pengeluarannya jauh lebih mahal.

Sungguh, saya sendiri tidak benar-benar senang mengkonsumsi perangkat yang memanfaatkan untuk membantu sedotan. Sebagai gantinya saya akan mengkonsumsi langsung menyentuh gelas dengan mulut saya. Selain itu, setiap gelas setelah digunakan akan dibersihkan atau mug plastik akan ‘dibuang’.

Dia melanjutkan, apakah ini nyata bahwa sedotan memiliki besi, stainless atau hal lain yang tidak menggunakan plastik jauh lebih baik? Anggapannya adalah bahwa dengan produk tidak hanya plastik, akan ada prosedur yang jauh lebih lama.

Jerami besi itu sendiri terbuat dari campuran dari besi, karbon, dan kromium yang dalam produksi ini termasuk mengurangi pohon dan menggali tanah. Diperkirakan dari Genpi, pemurnian kimia harus dilakukan untuk memastikan bahwa besi dan kromium dapat dibersihkan dari berbagai mineral lainnya.

Ada prosedur fungsi kimia juga harus ada yang terbaik? Setelah itu dimana sampahnya? Bahkan residu dari pengerjaan jerami besi ini membuat danau dari sampah dalam bahaya. Jauh lebih banyak untuk lingkungan yang berbatasan yang secara online dekat dengan fasilitas manufaktur akan benar-benar dalam bahaya jika ini langsung diserang oleh air limbah.

Jadi buktinya, Sungai Citarum di Jawa Barat adalah salah satu sungai yang paling terkontaminasi di Indonesia. Ketika Mancoders pergi ke sungai lurus, ini jelas akan memiliki bentuk tidak seperti sungai karena percikan menghitam. Faktor itu sendiri adalah karena pemborosan fasilitas manufaktur dan, untuk beberapa poin, ini menciptakan sedotan besi.

Di sisi lain, evaluasi dari Humboldt Specify College, menyatakan bahwa untuk mendapatkan satu jerami plastik membutuhkan 23, 7000 joule dari listrik. Sementara itu, untuk mendapatkan sedotan, seseorang membutuhkan 2, 420, 000 joule dari kekuasaan! Ini adalah perbedaan yang sangat besar untuk hanya satu sedotan.

Bukan hanya itu, saat berurusan dengan sedotan besi dapat mencemari kontaminasi udara. Jadi kontras dari fungsi dari satu sedotan plastik untuk membuat 1. 47 gram dari co2 sementara satu sedotan besi menghasilkan hampir 200 kali lipat CO2 atau sekitar 217 gr!

Dari semua pembicaraan, katanya, sedotan besi jauh lebih baik dibandingkan sedotan plastik. Sebenarnya jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan semua kerugian saat ini. Menggunakan plastik terus menerus berbahaya bagi atmosfer. Karena itu, ada banyak lembaga keuangan pemborosan plastik yang dapat mendaur ulang pemborosan lagi, yang merupakan salah satu metode untuk mengurangi pemborosan plastik.

Namun jika Anda benar-benar ingin melestarikan suasana gerak, salah satu yang paling tepat adalah Gerakan untuk Mengkonsumsi Tanpa Sedotan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *